Takut Terinfeksi Corona, Pria Tembak Istri Hingga Tewas

Chicago, Pedomannusantara.com – Jutaan orang telah terinfeksi virus covid-19, hal ini tentu mengakibatkan kepanikan luar biasa dialami masyarakat.

Terlebih puluhan ribu orang harus kehilangan nyawa, namun, kita pun tetap harus berusaha tenang dan tidak kehilangan akal.

Pasalnya, terlalu terjebak dalam perasaan-perasaan buruk yang menyelimuti hati dan pikiran di tengah pandemi bisa berujung tragedi.

Melansir Dailystar.co.uk (7/4/2020), Seorang pria bernama Patrick Jesernik (54) diyakini telah menembak mati istrinya karena khawatir membawa virus corona.

Insiden brutal itu terjadi pada Kamis malam lalu di pinggiran Chicago, kata pihak yang berwenang.

Tragedi itu terbongkar usai orang tua Jesernik meminta polisi melakukan pemeriksaan setelah tidak mendengar kabar putranya, menurut laporan New York Times.

Dalam tragedi itu bukan hanya sang istri yang mengalami nasib tragis, hal yang terjadi pada Jesernik pun tak kalah memilukan.

Bukan hanya istrinya yang ditemukan tewas, Jesernik pun ikut tewas dalam peristiwa itu.

Polisi mencurigai Jesernik menembak dirinya sendiri usai menembak mati sang istri, Cheryl Schriefer (59).

Kantor Will County Sheriff mengatakan pasangan itu ditemukan di kamar yang terpisah dan telah diuji negatif untuk virus tersebut.

Laporan lokal mengatakan Schriefer diuji untuk virus itu karena ia mengalami kesulitan bernapas.Keluarga mengatakan kepada pihak berwenang bahwa Jesernik percaya keduanya menderita virus.

Namun, otopsi dilakukan pada hari Jumat dan keduanya tidak memiliki Covid-19.

Itu terjadi ketika kepala kesehatan memperingatkan orang-orang untuk waspada terhadap dampak pandemi pada kesehatan mental.

Dr Hans Kluge, Direktur Regional badan tersebut untuk Eropa, telah menyatakan kekhawatirannya bahwa terkurung dalam kesendirian dengan sedikit kontak dengan dunia luar dapat memakan banyak korban.

Berbicara di Stories of Our Times podcast, dia berkata:

“Kami benar-benar khawatir.

“Kami ingin menghindari pandemi gangguan mental selain pandemi Covid-19.

“Ini terjadi pada tingkat individu. Saya melihatnya di sekitar saya, saya melihatnya di rumah saya sendiri, ini menempatkan beban pada individu, tetapi kemudian juga secara kolektif; orang tua yang tidak dapat melihat cucu mereka.

“Jadi pesan saya adalah, tetap terhubung. Kita tidak bisa melebih-lebihkan pentingnya. Tetap terhubung,”

Sementara itu, kepala PBB Antonio Guterres telah meminta pemerintah untuk mengambil langkah-langkah mendesak untuk mengatasi lonjakan global yang mengerikan’ dalam kekerasan domestik yang dipicu oleh isolasi virus corona di seluruh dunia.

Panggilan ke saluran bantuan meningkat dua kali lipat atau tiga kali lipat di beberapa negara di tengah meningkatnya ketegangan sosial dan ekonomi yang diperparah dengan batasan ketat pada gerakan orang-orang, yang telah membuat banyak perempuan terisolasi di rumah dengan pasangan yang kasar.

Guterres menyerukan semua pemerintah untuk membuat mencegah kekerasan terhadap perempuan sebagai bagian penting dari respons nasional mereka.